Facebook Twitter
autoxsport.com

Oli Sintetik Atau Konvensional

Diposting di Juli 11, 2021 oleh Gregory Campbell

Salah satu argumen utama antara penggemar mobil dan di forum mobil internet adalah apa yang lebih baik minyak untuk mobil, sintetis, atau konvensional Anda. Sebelum minyak sintetis tersedia untuk mobil reguler, argumen hanya berpusat pada jenis dan berat merek. Namun, sekarang, dengan kedatangan sintetis ini di seluruh pasar saat ini, apa yang sebenarnya merupakan pilihan ideal untuk mesin Anda? Mari kita jelajahi kedua dunia ini untuk dipelajari.

Minyak tradisional dinilai sesuai dengan sistem SAE. Skala ini digunakan untuk mengetahui jenis minyak mana yang paling cocok untuk mobil Anda mengingat kondisi lingkungan (suhu, mengemudi kota, dll.) Dari tempat Anda tinggal. Angka pertama, seperti pada oli motor 10W30, adalah 10 diikuti oleh "W". "W" ini menunjukkan angka sebelum peringkat viskositas minyak ini. Semakin rendah jumlah ini, semakin besar minyaknya untuk iklim yang lebih dingin. Semakin besar jumlahnya, semakin baik untuk kondisi mengemudi yang lebih panas.

Minyak sintetis, di sisi lain (sebelum rilis komersial mereka) digunakan di beberapa kendaraan militer dan jet tempur. Maskapai juga menggunakan sintetis di motor mereka. Minyak sintetis dirancang untuk tidak rusak secepat dan mungkin tahan ekstremitas dalam cuaca dan suhu (panas ke dingin).

Salah satu perbedaan besar antara oli konvensional dan sintetis adalah bahwa sintetis diperlakukan dengan lebih banyak aditif yang melindungi mesin Anda untuk jangka waktu yang lebih lama sebelum Anda harus mengubahnya. Dan, sementara kami tidak ingin masuk ke semua kimia molekuler yang terlibat dalam pembuatan minyak ini, kami harus menyebutkan bahwa mereka juga bertahan lebih lama dalam kondisi yang lebih panas dan tidak akan "gel" pada yang lebih dingin, seperti minyak tradisional. Sedikitnya, sintetis memiliki lebih banyak aditif, yang sangat melindungi kendaraan dari kerusakan viskositas. Mereka dirancang untuk menahan suhu ekstrem. Bisa aman untuk mengatakan bahwa kondisi mengemudi yang ekstrem melibatkan penggunaan sintetis.

Di sisi keuangan masalah ini, sintetis lebih mahal; hingga tiga atau empat kali lipat minyak biasa. Tapi, yang fantastisnya adalah Anda tidak perlu mengganti oli setiap 3.000 mil; dianjurkan dengan penggunaan minyak konvensional. Pada kenyataannya, Anda mungkin tidak perlu mengubahnya sampai setelah 25.000 dan hingga 50.000 mil selama filter oli diubah setiap 10.000 mil. Jadi, harga pada awalnya mungkin menakuti konsumen, tetapi keuntungan jangka panjang dari penggunaan minyak sintetis sangat besar.

Tapi, Anda masih perlu menyebabkan pemeriksaan perawatan kendaraan Anda setiap 3.000 mil atau lebih. Dengan perubahan oli biasa, Anda secara otomatis memeriksa mobil untuk masalah yang berbeda (atau jika Anda bukan mekanik inspeksi). Ini dapat membantu Anda menemukan masalah yang bisa ditangani, yang bisa tidak terkendali. Selain itu, Anda akan ingin melihat minyak sintetis sesekali dan kemudian untuk memastikan itu tidak terkontaminasi atau tidak ada penumpukan kelembaban.

Dengan mengemudi sehari -hari normal, mungkin minyak konvensional paling cocok untuk Anda. Anda tidak mengemudi dalam keadaan ekstrem dan Anda bersumpah setia kepada minyak biasa. Yang mungkin baik -baik saja. Minyak sintetis tidak dapat benar -benar memberi Anda apa pun yang tidak dapat dilakukan oleh minyak konvensional dalam kondisi operasi normal. Namun, definisi mengemudi yang intens menyatakan bahwa jika Anda melakukan banyak hal berkendara singkat (dua hingga dua puluh mil) setiap hari, sulit pada kendaraan Anda. Dan, para ahli sepakat bahwa ini merupakan mengemudi yang intens sebagai akibat dari kerusakan yang lebih cepat dari struktur minyak tradisional.

Alasan penting lainnya bahwa banyak orang memilih rute buatan adalah bahwa ia mengandung lebih sedikit kotoran; Kotoran yang dapat menyebabkan kerusakan mesin Anda, mungkin sampai ke arah mesin prematur. Dengan minyak konvensional, tidak ada cara untuk sepenuhnya mengungguli filter atau membersihkan kotoran dari unsur -unsur alami. Itulah alasan lain mengapa minyak sintetis tidak perlu diganti sebanyak bahkan dalam kondisi mengemudi yang ekstrem.

Anda akan ingin berhati -hati, jika Anda memutuskan untuk menawarkan minyak buatan. Jika Anda telah mengendarai Ford Thunderbird 1983 selama bertahun -tahun menggunakan 10W30, Anda mungkin tidak ingin beralih menggunakan produsen minyak tradisional Anda.

Minyak tradisional memiliki pelarut yang melekat pada gasket dan segel dan sering menyebabkannya membengkak dengan cara tertentu. Gasket dan segel ini digunakan untuk oli yang sama selama beberapa dekade dan beralih ke beberapa jenis minyak lainnya (apakah itu ke produsen minyak tradisional lainnya, atau pembaruan untuk beberapa sintetis) mungkin merugikan. Minyak yang Anda ubah (atau upgrade ke) juga akan memiliki aditif dan aditif, berbeda dari yang pertama. Jadi dalam kondisi lain, penggantian minyak dapat menyebabkan kebocoran minyak dan/atau kebocoran minyak yang begitu sedikit menjadi lebih besar sebagai akibat dari reaksi yang dimiliki segel dan gasket terhadap perubahan (bukan karena minyak itu sendiri). Jika menurut Anda ini mungkin terjadi pada Anda (mis. Jika Anda memiliki mobil yang lebih tua menggunakan oli tradisional), disarankan agar Anda tidak mencoba oli sintetis sampai Anda memiliki mesin (atau mobil baru) dengan gasket dan segel yang relatif perawan yang akan memiliki kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan perubahan kimia dari bentuk minyak yang lebih baru.

Sangat mudah untuk menemukan bahwa keriuhan ini untuk satu atau yang lain adalah debat yang telah dieksplorasi. Sangat ideal bagi Anda untuk memutuskan apa yang sesuai dengan kebutuhan pribadi Anda. Bagi mereka yang memiliki mobil yang lebih tua, Anda dapat memilih untuk menunggu sampai Anda memperbarui. Namun, bagi mereka yang memiliki mobil yang lebih baru, manfaat minyak sintetis dapat dengan mudah dilihat. Sekali lagi, itu semata -mata tergantung pada Anda dan kondisi tempat Anda mengemudi. Sintetis terbukti memberikan perlindungan terbaik mereka lebih dari 250 derajat Fahrenheit. Kebanyakan orang tidak mengendarai mobil mereka seksi ini. Tetapi banyak yang berkendara di kota-kota, di mana waktu berkendara dianggap lebih sebagai karakter "stop-and-go", yang mungkin dianggap "ekstrem" dalam beberapa kondisi. Ketika saatnya tiba bagi Anda untuk membuat keputusan, setidaknya Anda akan memiliki pengetahuan tentang perbedaan masing -masing. Dan, sampai saat itu, apa pun yang terjadi, pertahankan kebanggaan otomotif itu.